Just Opinion

dear commuter line jakarta,

perkenalkan nama saya Ratna Indahswari, pengguna commuter line Tebet-Juanda pp. Hanya ingin mengutarakan pendapat kecil, terkait priority seat. Sesuai dengan stiker yang tertempel di sisi priority seat tiap gerbong, yang berhak untuk mendapatkan kursi prioritas adalah ibu hamil, manula, orang cacat, dan ibu yang membawa balita. Tetapi pada kenyataannya masih banyak beberapa dari ke-4 klasifikasi orang tersebut yang masih belum bisa mendapatkan hak-nya, apalagi dalam keadaan gerbong yang penuh, yang masing-masing orang merasa berhak atas kursi di sudut manapun dengan alasan “saya capek berdiri”.

Seorang Manula, pria terutama, yang sudah beruban akan dianggap oleh salah seorang perempuan usia produktif (seringnya)/laki-laki usia produktif (kadang-kadang) yang menduduki kursi prioritas seperti ini “ah, bapak ini masih kuat lah berdiri. Ntar aja dikasih duduknya pas gue mau turun”. Begitupun anggapan sebagian besar perempuan usia produktif (seringnya)/laki-laki usia produktif (kadang-kadang) terhadap ibu hamil (muda terutama), mereka terkadang beranggapan dalam hati “ah perutnya masih kecil ini, ntar aja lah gue jg baru duduk.”

Ironis.

Beberapa waktu lalu, publik sempat digemparkan dengan pernyataan atas kebencian seorang perempuan usia produktif terhadap seorang ibu hamil di commuter line. Mungkin seharusnya hal tersebut diulik kembali oleh pihak pengurus commuter line yang terhormat agar stiker priority seat di dinding/kaca gerbong tidak hanya menjadi stiker bisu, tetapi jg dia dapat berteriak memperingatkan orang-orang yang memang sudah seharusnya memberikan kursi prioritas itu kepada yang berhak.

Hasil keisengan saya pagi ini adalah mengkhayal beberapa alternatif untuk dijadikan “usaha” untuk menggalakkan priority seat tersebut.

1. (mungkin) Ditambahkan sebuah kalimat himbauan kepada para penumpang untuk memberikan priority seat kepada yang berhak di tiap informasi stasiun dan di dalam kereta. Jadi tidak hanya himbauan untuk tidak membuang sampah/merokok sembarangan saja atau pengumuman alasan keterlambatan kereta saja.

2. (mungkin) Dapat dibuatkan sistem “Priority Card” seperti pengguna beberapa commuter di negara lain. Jadi tidak ada lagi ibu-ibu hamil pengguna rutin commuter line yang harus meminta-minta dengan lirih haknya sendiri di dalam kereta.

Semoga saja saran saya ini disambut baik.

Karena saya berharap sekali Warga Negara ini PEDULI akan kemanusiaan.

Terima kasih banyak :))

Maju terus Kereta Indonesia !!!

(merupakan draft email yang dikirim ke commuter@krl.co.id hari Selasa tgl 3 Juni 2014)

https://i0.wp.com/stat.ks.kidsklik.com/statics/files/2013/01/1358610277934215617.jpg

http://lifestyle.kompasiana.com/urban/2013/01/19/kereta-prameks-sebenarnya-ramah-difabel-tapi–527042.html

https://i2.wp.com/imagizer.imageshack.us/a/img11/7599/2qlu.jpg

http://www.kaskus.co.id/thread/529e028e41cb171f4a0001ee/dari-bekasi-ke-manggarai-kakek-nenek-di-paksa-berdiri-di-pintu-kereta

http://www.kaskus.co.id/thread/53200aab0e8b46180d000214/matinya-rasa-empati-di-transportasi-masal-dan-tempat-umumwith-pic/

Another Experience :)

Alasan buat nyoba nyalon disini karena tersedia paket spa yg digabung dengan ratus. Sebenernya di salon lain jg nyediain paket spa+ratus jg, tp iseng aja mau nyobain yang rada “mahal”-an dikit haha gaya. Bareng dengan seorang teman (let’s call her sisy) yg memang addict banget “nyepa”, kita mau nyobain bedanya ratus disini sama salon sebelah. Akhirya pilihan jatuh ke Martha Tilaar salon & spa yg di cikini. Setelah telpon dulu buat reservasi, akhirnya kami pun datang setelah pulang kantor, waktu yg pas buat “nyepa” hehe….

Soal kenyamanan tempat, okeh! Nyaman banget. Tempat spa nya dibuat kamar-kamar single yang udah dilengkapin tempat tidur nyaman yg ada bagian buat narok wajah jd kita bisa tengkurep dgn nyaman, dilengkapi juga dengan bathup dan alat steam yang bersih, interior etnik dan penerangan yang temaram plus aroma pandan merata di seluruh ruangan. Di luar, ada ruang tunggu yang dilengkapi air macur dan kolam ikan, hhmm adem banget. Tiap sudut ruangan di salon ini pasti ada sepasang dupa aromaterapi dan semangkuk irisan pandan. Bikin udara sejuk dan makin nyaman.

Soal mbak2 yg mijit, selain rupanya yg manis dan ada yg cantik banget! (Gw ngerasa cantikan pelayannya drpd customernya hahaha), mrk udah ditraining beneran kayaknya buat mijit. Lumayan merefleksi tubuh yg emang lelah dan yang pasti ga ada kalimat-kalimat persuasif yang nawarin berbagai macam produk kecantikan. Bener-bener ngomong seadanya hahha….alhasil gw pun bisa bobo dengan tenang selama dipijit.

Ohya paket spa plus ratus ini namanya Ken Dedes. Harga paketnya kalo di Cikini adalah 300rb. Krn gw emang beneran iseng mo banding2in gitu deh sama salon sebelah, jadilah gw ambil mandi susu jg yg harganya 100rb hehe (jauuhh banget beda harganya). Tp harga emang ga bo’ong ya cyin. Pijitannya yahud, minyak pijitnya jg rempah bgt. Trus lulurnya itu, kita ga bakal didiemin lama sampe lulurnya bener2 kering, dan badan kita pasti diselimutin pake anduk jd ga bakal kedinginan, setelah setengah kering baru digosok2 lg sama mbaknya sampe kotoran tubuh rontok semua, daaann nggosok nya penuh kelembutan jd ga ada adegan berantem antara lulur yg nempel sama bulu kaki haha. Trus ratusnya pake ratus asap. Emang sih bau nya kemana2, tp berasa keset banget. Beda sama salon sebelah yg pake ratus uap, yg kayaknya cuma basah2 doang. Beda ramua kali ya. Trus bedanya lagi, mandi susunya itu lho….lebab banget di kulit dan wangi….dan jg berbusa haha norak bgt gw. Jd sensasi pas kita berendem air susu hangatnya jd lebih relaks. Pokoknya gw puasss haha….

Selain di cikini, gw sama sisy jg nyambangin cabang Martha Tilaar yg di tebet barat. Ga ada bedanya sih kecuali harga. Ternyata harga di cabang kecil lebih murah dibanding cabang besar kaya Cikini. Gw lupa yg termasuk cabang besar itu dimana aja. Bedanya lumayan lho, bisa beda 20rb haha.

So, yg mau nyoba sesuatu yg lebih nyaman (sekali-kali) tanpa dicekokin penawaran2 barang kecantikan sama mbak2 salon, bolehlah menyambangi salon yg satu ini. Kalo sanggup sebulan sekali ya monggo. Tp gw ga kuat duitnya hahaha, jd palingan dateng pas bener2 ngerasa badan teriak minta diservice aja hehe….

As Info: cabang yg di tebet barat, per 31 mei 2014 ini merek resmi ga lanjutin operasinya lg krn sewa gedungnya ga diperpanjang. Hiks. Padahal deket sama rumah 😦

http://www.marthatilaarspa.com

https://i0.wp.com/www.marthatilaarspa.com/images/slides/slide2.jpg

Ruang Tunggu Cabang Cikini (dok. google)

 

 

https://i1.wp.com/media.viva.co.id/thumbs2/2012/10/17/175952_martha-tilaar-day-spa_663_498.jpg

Settingan Kamar Spa di Cabang Tebet (dok. google)

Tofu Daging Cincang Saus Tiram

Ceritanya punya kelebihan daging cincang di freezer dan ada 1 bungkus tofu yang belum dipake masak. Sekalian bayar utang ke misua buat masak lagi. Secara semenjak masuk minggu ke-8 kehamilan, mood buat ngapa-ngapain (termasuk masak) sedikit berkurang :p. Jadilah memutuskan buat gabungin tofu dan daging cincang yang ada….

Bahan-bahan:
– Tofu (1 kemasan tofu yang beli di supermaket gw pake semua)
– Daging cincang (mm….kira-kira ada segenggaman tangan daging cincang yang gw pake)
– Bawang putih (kira-kira 2 siung ukuran sedang), cincang halus
– Bawang bombay, cincang kasar
– Lada putih secukupnya (dihaluskan)
– Cabai merah, iris kasar
– Saus tiram (gw pake Saori)
– Kecap Asin (gw ga pake garam disini, soalnya pas dicicipi, masakan udah cukup asin dengan pake kecap asin aja)
– minyak untuk menggoreng
– air
– Larutan tepung maizena, kalo mau dapet kuah yang kental (krn pengen cepet kelar, gw ga pake ini)
– No Vetsin! (saus tiram udah lumayan jd perasa buatan soalnya :p)

Cara Membuat:
– Panaskan minyak
– Masukkan bawang putih, tumis sampai harum
– Campurkan bawang bombay, aduk sebentar kemudian masukkan irisan cabai merah
– Masukkan daging cincang, tumis sampai berubah warna menjadi kecoklatan
– Tambahkan lada halus, saus tiram dan kecap asin, secukupnya, aduk kembali
– Masukkan tofu, aduk sebentar
– Tambahkan air, icipi rasanya
– Tambahkan larutan tepung maizena, sambil dimasukkan sambil diaduk-aduk supaya ngga menggumpal sampai tingkat kekentalan yang diinginkan.
– Tunggu sampai mendidih lalu sisihkan

CAM01732[1]

Berikut penampakannya. Yeah, lumayan lah buat ganjel perut di malam hari 🙂

Selamat Mencoba :))

Captain America: The Winter Souldier

The-Winter-Soldier-Wallpaper-55Hampir aja telat nonton aksi si Romanoff “Muharja” di sekuel ini #ting (spoiler banget nyama-nyamain Scarlett Johansson sama diri sendiri hahaha….tp beneran dulu ada yang bilang kalo senyum gue sama si Johansson ini sama beud #maksa)

Okeh, kesampingkan soal tante Romanoff. Secara pribadi, gue suka pelm ini hahaha….apapun yang berbau Superhero Marvel pokoknya suka dah soalnya penuh dengan semangat patriotisme, keadilan! dimana mana keadilan yang dijunjung tinggi, hikmah pembelajaran soal teamwork (kayak di The Avenger), truss….kalo di sekuel Captain America yang sekarang, disajikan pembelajaran soal “Kepercayaan dan Teman” #slurp…lezat banget :)”

Steve Rogers (si Captain America) ini idealis banget ya. Ngomel sama Romanoff gara-gara nyuri data dari kapal pesiar yang ternyata ga ada di to do list proyek penyelamatan sandera kapal. Ngomel juga sama si Boss Furry karena udah ngasih si Romanoff kerjaan sampingan tanpa sepengetahuan dia sebagai pimpinan tim penyelamatan. Si Captain America dengan Boss Furry ini sampe debat juga soal Teori Teman. Teori Teman menurut Captain America adalah “orang terpercaya yang lo saling share segala rahasia sama si teman itu”, sedangkan menurut Boss Furry “ga ada orang yang bisa dipercaya” alias “teman itu klise, gag ada!”. Hmm…. Yup, Captain America simbolis dari kekolotan dan kepolosan murni, sedangkan Boss Furry simbolis dari jaman modern.

Boss Furry ada benernya juga, semua orang punya kans buat jadi pembelot, apalagi kalo udah terkait sama keselamatan diri sendiri. Tapi Captain America juga ada benernya, dia punya keyakinan kalo yang namanya teman sejati itu pasti bakal selalu dukung kita, walo jarak udah misahin raga ber-mil-mil jauhnya. Semua itu dibuktiin dengan tindakan Agen Romanoff yang berikrar buat ber-“Teman” dengan Captain America dan ikrarnya itu 100% ditunaikan sampe-sampe dia ngorbanin sejarah kelam dia go public ke seluruh dunia gara-gara ngebatalin kunci Logaritma Zola, which is itu merugikan buat diri dia pribadi. Tapi Romanoff berhasil mengesampingkan ego-nya dan mendahulukan keselamatan jutaan orang tidak bersalah yang bakal mati gara-gara proyek Insight. Selain itu teori teman juga dibuktiin sama, Bucky yang udah teler gara-gara pencucian otak yang dilakukan Hydra sehingga menyebabkan dia lupa ingatan, lupa sama si sabahatnya, Captain America. Tapi di akhir pelm, hati kecil yang nyimpen memori persahabatan di hati Bucky mulai tergelitik lagi setelah tindakan gentle si Captain America yang menyelamatkan nyawanya waktu terjepit puing di atas pesawat Insight.

Jujur, gue pengen banget ngeliat si Bucky pake kostum sesuai dengan kostum asli di komiknya……colorful bebb haha….unyu gitu. Rada mirip kaya Robin :p

James_Buchanan_Barnes_(Earth-616)_0001

Casting:
Chris Evans as Captain America “Steve Rogers”
Samuel L. Jackson as Colonel Nick Furry
Scarlet Johansson as Agent Romanoff
Sebastian Stan as Bucky Barnes
Anthony Mackie as Falcon

Intermezzo….

siapa tau ada yang masih penasaran dimanakan letak kemiripan gue sama tante Romanoff ;P

gw_scarlett

ini diaaa…… 😀

Please offer a seat: It’s not only polite, it’s the law!!!

Hari ini, tanggal 17 April 2014 telah terjadi sesuatu yang luar biasa. Satu selebritis Path telah lahir dikarenakan beberapa kalimat arogannya yang terangkai apik siratan dari kekecewaan seorang manusia yang merasa terdzolimi. Yeah, wajar sih curhat, tapi mbok ya dipikirkan matang-matang dahulu sebelum dipublish di Social Network!!! apalagiii…sangat disayangkan rangkaian kalimatnya dan juga beberapa pendapat pro mengindikasikan sifat ke-egois-an yang amat sangat nggak paham hukum (peraturan)!

disabled-190

Terkisahlah seseorang yang bernama Eneng Geulis bin Fulan yang entah rumahnya dimana dan berada dimana saat ini. Dirinya….oh dirinya…telah memposting beberapa paragraf yang membuat saya maluw…. T_T #hiks…..berikut cuplikannya….

Converted_file_3950b411_dinda2

Converted_file_16133c30_dinda1

(sorry belom gue blur nama-nama nya soalnya udah go public juga #peace)

Silahkan berpendapat baik yang pro maupun kontra. Karena gue yakin di luar sana pasti banyak juga yang pernah punya keluh kesah sama seperti si Eneng Geulis bin Fulan ini. Kalau gue pribadi, terus terang dengan gentle gue utarakan gue Kontra dengan pendapat dia. Bukan karena gue lagi hamil muda saat ini. Sebelum hamil juga kalo ada bapak-bapak ubanan gue usahakan persilahkan dia duduk (jarang banget soalnya Bapak tua yang diperhitungkan di angkutan umum, padahal dia salah satu penghuni kotak peringatan di tiap angkutan umum yang berjudul “Priority Seat”)

Guys, Pemerintah udah naro kotak peringatan berjudul Priority Seat itu sebagai sebuat peraturan. dan lo tau arti peraturan itu apa? itu anaknya Hukum, maaann!!! Nggak usah deh curhat:

“kaki gue kan pegel, tauk!”
“lo ga tau apa gue punya kudas/kurap (disabilities yang tersembunyi di bawah telapak kaki), jadi gue perlu duduk buat kudas/kurap gue!!!”
“gue capek bangun pagi buat rebutan tempat duduk, tauk!”yaelah Eneng, anak TK juga tau kalo kereta penuh sesak di jam berangkat/pulang kantor keleus. dan tempat duduk yang no priority itu lebih banyak dari tempat duduk prioritas! emang jumlah bumil, manula or orang cacat lebih banyak mana sama dirimu tante bohai or om ganteng yang masih punya kekuatan lebih buat mejeng berdiri di koridor kereta?

Please, oh please jadilah individu yang bijak. Kalian semua manusia gadget yang senantiasa bisa browsing:
“kenapa manula/bumil/orang cacat/wanita membawa anak perlu dapet duduk?”

Manula itu udah sepuh. Lo bayangin aja abah or bokap lo yang udah uzur disuruh berdiri berjam-jam? pasti lo ga bakal biarin bokap/nyokap/oma/opa lo kaya gitu kan? lo enakan duduk sedangkan mereka berdiri di depan lo gitu (misal). Apalagi kalo mereka digituin sama orang lain. Lo bakal marah ato nge-pro sama org yang ga ngasih duduk ortu lo?

bumil itu sama kaya orang sakit. lo searching deh kenapa bumil masuk prioritas?! morning sickness yang selalu menghantui mereka dikala keluar rumah buat aktifitas dengan semangat “aku ga mau dipotong gaji!! buat si buah hati!!”. Lo tau rasanya jadi bumil parno yang selalu elus2 perut setiap perutnya kena senggolan ato goncangan? lo tau ga janin di perut ibu yang hamil muda itu cuma segede biji kacang ijo yang selalu dibela-belain sama bapaknya supaya itu biji kacang ga keganggu tumbuhnya! lo ga tau ibu yang hamil tua itu sama kaya orang gendong bayi di perut. Dia diwajibkan naik berat badannya sekitar 9-12 kg supaya bisa menopang si jabang bayi.

orang cacat perlu dapet kursi karena…..emang lo mau diribetin sama kursi roda dia? atau tongkat penyangga dia yang malang di pintu kereta? ya kasih lah tempat duduk. lo kira enak punya keterbatasan fisik kaya gitu? egois!

wanita dengan membawa anak juga perlu dapat duduk karena apa? emang lo tega liat anak kecil yang badannya lebih pendek dari kita kekurangan oksigen trus ibunya histeris minta tolong? Selain itu juga…..terus terang di hari libur gue lebih suka anak-anak itu duduk dibanding seliweran di koridor kereta. heboh gilee bikin pusing!

Please! Please! wahai Eneng Geulis bin Fulan dan para pengikutnya, mohon dipikirkan baik-baik pemikiran kalian yang sedikitttt individual itu! gue catut salah satu kalimatnya si Eneng Geulis ya…dia bilang:
“dlu awalnya gw ga naik keretaa jg ko tp setelah gw jd anak kereta gw tau rasanyaa….mknyaa ayo coba dlu baru komennn..”
sekarang gue mau balikin:
“emang lo udah pernah ngerasa jd manula/orang cacat/ibu hamil/wanita membawa anak kecil yang naik kereta di jam berangkat/pulang kerja? makanyaaaa ayooo cobaaaa duluuuuu baruuuu komeeeennnnnn!!!!” #ngehe!

Dan buat referensi lagi, gue baru nemu informasi bahwa perlu juga diadakan perjuangan buat ibu hamil muda yang perutnya belum keliatan (3 bulan/trisemester awal kehamilan) dan penyandang disabilities yang tidak tampak (bukan kurap/kadas) buat memperjuangkan suara buat menempati priority seat tanpa MINTA-MINTA/MOHON-MOHON lagi ke si ENENG GEULIS dan kawanannya!

cekidot: http://www.rail-news.com/2009/10/26/please-give-up-your-seat-%E2%80%93-it%E2%80%99s-a-priority/

Priority Card cyiinnn!!!! boleh juga tuh idenya…tapi kartunya gratis dan perlu bukti kuat buat dapetin itu kartu. Ga sembarangan. Siapa yang setuju?!

yoda

cuma ibu hamil, ibu yang membawa anak, orang cacat, dan Master Yoda yang boleh duduk di kursi prioritas! kalo ga dikasih, siap-siap ditebas Luke Skywalker!

Yeah, Let’s Call it “DOR”

Pernah ga sih suatu saat lo dilanda rasa kecewa karena udah salah ambil keputusan? teriak-teriak di dalam hati “gila! bego banget gue, kenapa gue ambil itu!” atau “hah! coba gue kaya gini/gitu” dll….

Yup, beberapa saat (hari) lalu gw sempet menderita kondisi itu. Atauuuu mungkin beberapa hari sebelumnya, beberapa bulan sebelumnya, atau mungkin sepanjang tahun kemarin otak dan hati gue diselimuti ratusan kalimat-kalimat “coba kalo gue gini/gitu, pasti ga bakal gini/gitu”…..

Umph…. let’s call it a declaration of regret (DOR).

Kalo udah terjangkit DOR dan nggak segera disadari dan dicari obat peredanya, dampaknya bisa nyebar cepat. Bisa ilang motivasi kerja: males ngampus, males ngantor, males mandi (udah biasa kayaknya :p), etc. Bisa ilang semangat meraih mimpi: jadi individu yang galaw berkepanjangan dan stuck on one point (bah!). Bahkaaaan kita bisa aja ambil jalan yang makin salah karena kebawa emosi penyesalan yang luar biasa menggelora: misal lo kesel banget sama ortu lo terkait prinsip misal, sampe-sampe lo nyeletuk “coba ortu gue kaya si X/Y/Z yang gini gini gini”…oww yeah itu benar-benar gangguan mental akut, please segera sadar kalo udah sampe tahap ini. Walo gue tau hampir semua orang pernah terbersit kalimat macam itu di otaknya. Salah satu temen nge-post picture di Path yang isinya seperti ini:

” Love your parents
We are so busy growing up,
We often forget they are also growing old. “

 

Intinya, ga ada orang di dunia ini yang bisa luput dari jangkitan DOR. even gue sekalipun huhuhu T_T (individu yang sedang kehilangan motivasi kerja). Yeah, gue kemarin-kemarin sempat dikuasai emosi dikarenakan iseng flash back ke masa lalu yang mau ga mau andil aktif dalam merangkai masa depan gue sampe sekarang, sampai akhirnya gue nyeletuk “Damn! kenapa gue bego banget ngelakuin hal itu dulu? kalo ngga kaya gitu kan gue sekarang udah bisa gini gini gini….”. Percuma! yupp Percuma semua kata-kata gue itu. useless! kosong! karena penyesalan itu ga ada artinya. Dan serta merta pipi gue kaya ditabok keras sama Mario Irwinsyah yang iklannya itu ngena banget….

 ” Pilihan yang salah terkadang membawa kita ke arah yang benar.
Pilihan benar bukan jalan menuju pengalaman.
Saat dihadapan pilihan, pilih untuk menjalani “

 

Yeah guys. Manusia perlu salah dulu buat bisa dapat belai kasih sayang Tuhan melalui hidayah-Nya yang kemudian mengembalikan manusia itu ke jalan yang benar…God Bless Us 🙂

Surat suara hati kami untuk Riau

Kepada:
Bapak/ibu pemimpin korporasi dalam bidang kehutanan
Bapak/ibu aparat pemerintah
Bapak/ibu penegak hukum

Selamat malam bapak-bapak, ibu-ibu yang terhormat, ini surat dari ribuan anak yang batuk dan terkena ISPA, ini surat dari ribuan anak sekolah yang harus absen belajar dan absen main dr taman sekolahan, ini surat dari petani yang harus merugi karena hilang panen, bahkan ada yang meregang nyawa di kebun berasapnya, ini surat dari orang kecil yg jadi korban dengan label tersangka krn menerima uang dr bapak-bapak ibu-ibu yg terhormat hanya untuk sebulir beras dan uang sekolah anak, ini surat dari jutaan rakyat yg harus jadi korban permainan korporasi pimpinan bapak-bapak ibu-ibu (yg mungkin) ikut andil dalam pemusnahan lahan riau dengan aparat dan para penegak hukum haus uang (padahal sudah remun) dan lemahannya hukum pemerintah yg konon katanya dipenuhi orang pintar, ini surat dari jutaan orang yang turut mengelus dada dan memanjatkan doa untuk Riau, sungguh tontonan di layar kaca kami sangat membuat hati sedih dan miris, karena disana ADA saudara kami. Dan jikalau bapak-bapak ibu-ibu merasa mereka juga saudara kalian, mari eluskan dada dan panjatkan doa bersama, akui kekeliruan pemikiran dan nafsu angkara kalian yang telah memusnahkan hutan beserta makhluk hidupnya, akui kesalahan kalian dan berhentilah bermain kuasa dan menyuap para manusia rakus harta, mari bersama membumi dan menjadi pengusaha yg berbudi, berhentilah memperalat mata sedih dan hati sengsara rakyat kecil untuk kalian jadikan alat lepas dari payung hukum. Jika bapak-bapak dan ibu-ibu bukan warga negara Indonesia, mohon anggap kami, tolong turut pelihara rumah kami. Kami dan rumah kami bukan komoditas. Kami dan segala makhluk hidup yang hidup bersama dalam rumah Indonesia ini makhluk bernafas sama seperti kalian. Tak ada beda! Tuhan pun tahu itu! Untuk kita neraka atau surga. Bukan neraka untuk kami dan surga untuk anda.

Jangan lagi beri kami asap di tahun berikutnya. Ulurkan tangan kalian pada hukum jika memang bapak-bapak dan ibu-ibu merasa ikut andil di balik pembakaran hutan Indonesia dan bertobatlah.

Jangan bakar rumah kami LAGI! Rezeki (uang) memang harus dicari, tp jgn didapat dengan menyingkirkan kami, rakyat kecil yang rindu untuk hidup sejahtera, bahagia dan adil.

Kami mohon…

(Suara Hati Rakyat RI)